Menangkap Pesan Tersirat dari Busana Capres-Cawapres di Panggung Debat

Busana capres cawapres
Capres nomor urut tiga Ganjar Pranowo (tengah) menyampaikan pendapat disaksikan capres nomor urut dua Prabowo Subianto (kiri) dan capres nomor urut satu Anies Baswedan saat adu gagasan dalam debat ketiga Pilpres 2024 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (7/1/2024). Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Dengan busana, tiap pasangan capres-cawapres di panggung debat ingin menyampaikan pesan tersirat. Dari kemeja, jaket bomber dan setelan jas hitam yang necis. Bagaimana pengamat mode melihat pilihan pakaian para capres?

Batam (gokepri) – Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah menyelesaikan pelaksanaan debat ketiga yang diperuntukkan bagi para calon presiden (Capres) dalam laga menuju Pemilu Serentak 2024.

Selain gagasan-gagasan yang menarik dalam debat yang berlangsung di Istora Senayan, Minggu (7/1) malam, mode pakaian dari ketiganya juga tak kalah unik untuk dibahas.

Baca Juga: Survei PRC: Anies-Muhaimin Dulang Peningkatan Elektabilitas Setelah Debat

Busana capres cawapres
Capres-cawapres nomor urut tiga Ganjar Pranowo dan Mahfud MD berpose usai tiba di lokasi debat ketiga Pilpres 2024 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (7/1/2024). Kredit foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/

Meminjam istilah dari Pengamat Mode sekaligus perancang busana dari Indonesian Fashion Chamber (IFC) Lisa Fitria, fesyen menjadi sarana bagi politikus mengkomunikasikan pesan kepada masyarakat dari langkah politiknya.

Hal itu juga berlaku dalam debat ketiga untuk para Capres kali ini, maka dari itu mari membahas pesan-pesan tersembunyi yang ingin disampaikan oleh ketiga Capres lewat gaya berbusananya.

Pertama yang menarik untuk dibahas dari sisi fesyen ialah Capres yang paling sering menampilkan mode unik dari debat ke debat, yaitu Ganjar Pranowo. Secara terang-terangan ia dalam debat ketiga itu menamai tampilan tematiknya dengan nama “Top Gan”.

Sebagai Pengamat Mode Lisa berpendapat bahwa Ganjar bersama Calon Wakil Presidennya yaitu Mahfud Md konsisten menjaga gayanya untuk terus berpenampilan tematik dan eye catching.

“Gaya mereka itu memang konsisten tematik, karena tema debat ketiga ini lebih membahas pertanan nasional, hubungan internasional dan geopolitik maka itu juga yang membuat mereka mengambil military look,” kata Lisa Fitria saat dihubungi ANTARA.

Nampaknya tampilan itu kental dipengaruhi oleh gaya berbusana Tom Cruise dalam film aksinya “Top Gun” yang mengambil latar kisah dari para tentara yang bekerja di Stasiun Udara untuk Angkatan Laut AS.

Tampilan militer diperkuat dari Bomber Hijau Tua dengan beragam patch sebagai aksen. Meski demikian aksen tersebut justru menjadi pembawa pesan yang penting.

Patch-patch itu bertuliskan pesan utama serta program-program yang ingin diusung pasangan nomor urut tiga terkait dengan tema yang dibawakan mulai dari kata-kata “Sat-Set”, “Tas-Tes”, “Geopolitik Progresif”, “Kuliah Gratis Anak Prajurit dan Bhayangkara”, hingga “Modernisasi Pertahanan Sakti”.

Di samping itu, Lisa menyebutkan gaya kekinian dalam debat ketiga tersebut juga dinilai sejalan dengan upaya Ganjar dan Mahfud Md dalam menjaring para pemilih muda yang berasal dari Generasi Z dan milenial.

“Itu sejalan dan saya lihat konsisten dengan kampanyenya mulai dari konten kreatif, dan grafis-grafis yang digunakan itu memang mengarah ke Gen Z. mungkin karena keduanya sudah berumur jadi gaya berpakaian mereka juga dibuat seperti muda,” kata Lisa.

Busana capres cawapres
Capres-cawapres nomor urut satu Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar berjalan usai tiba di lokasi debat ketiga Pilpres 2024 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (7/1/2024). Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Konsistensi dari dua Capres lainnya juga tetap membawa pesan menarik untuk dipahami bersama. Adapun Anies Baswedan, Capres dari nomor urut satu yang setia dengan setelan jas hitam dan kemeja putihnya secara tetap ingin menonjolkan citra sebagai pejabat publik dengan tampilan tersebut.

Menurut Lisa, tampilan jas hitam dan kemeja merupakan tampilan yang memang awam dipakai oleh pejabat secara global dalam acara-acara resmi.

“Dia artinya memang memposisikan diri dengan gaya formal untuk menunjukkan beliau adalah birokrat dan negarawan yang sejajar dengan pejabat dari negara-negara lainnya. Itu alasannya untuk konsisten menggunakan jas seperti dalam acara-acara resmi,”katanya.

Adapun sedikit perubahan tampilan Anies tanpa menggunakan peci untuk debat ketiga kali ini dinilai Lisa sebagai pesan bahwa pasangan nomor urut satu juga ingin menggaet kalangan yang lebih luas yang merupakan non muslim.

“Ini untuk memberikan tampilan yang lebih universal, untuk menggaet suara dari pengikut non Islam karena kan rakyat Indonesia memang dari beragam agama juga,” tambahnya.

Busana capres cawapres
Capres-cawapres nomor urut dua Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka tiba di lokasi debat ketiga Pilpres 2024 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (7/1/2024) malam. Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Konsistensi gaya dari debat ke debat juga dibawa oleh Prabowo Subianto yang merupakan Capres dari nomor urut dua. Memiliki target yang sama dengan Ganjar-Mahfud menggaet suara dari generasi muda, Prabowo Subianto memilih untuk tetap tampil simpel dengan paduan kasual kemeja biru langit dan celana hitamnya.

Selain didukung oleh Cawapresnya yang masih muda yaitu Gibran Rakabuming Raka, tampilan andalan Prabowo itu dinilai untuk meningkatkan kesan merakyat dan sederhana.

Gaya tersebut juga sengaja dipilih untuk menunjukkan pesan bahwa Prabowo ingin melakukan program yang keberlanjutan dari pemerintahan saat ini yang dipimpin oleh Joko Widodo.

Gaya simpel dan merakyat juga telah melekat pada Presiden Joko Widodo yang dalam kesehariannya memang tampil sederhana dengan kemeja putih dan celana hitamnya.

Warna biru langit yang dipilih Prabowo dan Gibran juga bermakna kesetiaan, keterbukaan, dan kebebasan sesuai dengan pesan politik yang ingin diusungnya.

Di samping itu, gaya kasual dan sederhana juga dibilang merupakan gaya andalan generasi muda masa kini dalam berpenampilan sehingga tentunya tampilan tersebut dapat memikat generasi muda.

“Nah karena wakil dari Prabowo juga generasi muda, maka gaya kasual dan simpel ini dipilih untuk bisa mencitrakan gue tuh tua umur tapi cara berpikirnya tetap muda. Maka dari itu dia tampil dengan gaya seperti itu yang menjadi komunikasi penting dalam politik beliau,” tutup Lisa.

Adapun selepas debat pertama pada 12 Desember 2023 dan debat kedua pada 22 Desember 2023, KPU menggelar debat ketiga yang mempertemukan para capres. Tema debat ketiga meliputi pertahanan, keamanan, hubungan internasional, globalisasi, geopolitik, dan politik luar negeri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

BAGIKAN