Pengamat HI: Solusi Tiga Capres soal Laut China Selatan Kurang Mendalam

Solusi laut china selatan
Capres nomor urut 2 Prabowo Subianto (kiri) menyampaikan pendapat disaksikan capres nomor urut 1 Anies Baswedan (kanan), dan capres nomor urut 3 Ganjar Pranowo saat adu gagasan dalam Debat Ketiga Capres Pemilu 2024 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (7/1/2024). Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Jakarta (gokepri) – Pengamat hubungan internasional Teuku Rezasyah mengatakan solusi yang ditawarkan oleh ketiga calon presiden dalam mengatasi konflik di Laut China Selatan pada debat ketiga di Jakarta, Minggu (7/1), kurang mendalam dan tidak komprehensif.

Dalam debat ketiga dengan tema pertahanan, keamanan, hubungan internasional, globalisasi, geopolitik, dan politik luar negeri itu, solusi yang ditawarkan Ganjar Pranowo untuk mengatasi konflik Laut China Selatan adalah mendorong kesepakatan sementara, menekankan posisi Indonesia, dan mengoptimalkan peran aparat untuk berpatroli. Anies Baswedan memandang konflik Laut China Selatan seharusnya dapat diselesaikan melalui kepemimpinan Indonesia dalam ASEAN.

Sementara Prabowo Subianto menekankan perlunya memperkuat pertahanan Indonesia dan memanfaatkan sejumlah platform untuk berpatroli.

Baca Juga: Kasal: Pembentukan Koarmada RI untuk Hadapi Ancaman di Laut China Selatan

“Kesepakatan sementara (yang ditawarkan Ganjar) seperti apa? Apakah meningkatkan level kerja sama militer di dalam ASEAN atau untuk sementara waktu mengizinkan kerja sama baru dengan luar ASEAN? Ini kan harus jelas,” kata Rezasyah saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Senin.

Rezasyah yang juga dosen Ilmu Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran itu mengatakan solusi yang ditawarkan Anies juga tidak dijelaskan lebih lanjut bagaimana blok Asia Tenggara itu dapat memperkuat kerja sama pertahanannya.

ASEAN saat ini telah memiliki sejumlah forum pertahanan yang dapat menjadi wadah untuk meningkatkan kerja sama tersebut. Forum-forum itu, seperti Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN (ADMM) dan pertemuan para kepala staf pertahanan negara-negara anggota ASEAN, telah membahas berbagai isu pertahanan, termasuk keamanan maritim.

“Kemudian, Pak Prabowo soal perkuatan TNI itu kan harus disetujui oleh parlemen … harus ada analisis kebutuhan,” kata Rezasyah.

Laut China Selatan masih menjadi titik panas dan menjadi salah satu sumber ketegangan di kawasan Asia Tenggara. Konflik ini telah menyebabkan berbagai ketegangan diplomatik dan militer antara China dan negara-negara tetangganya hingga melibatkan Amerika Serikat.

Sampai saat ini China mengklaim hampir seluruh perairan di Laut China Selatan. Negara-negara ASEAN yang juga memiliki klaim teritorial di perairan tersebut adalah Brunei Darussalam, Malaysia, Vietnam, dan Filipina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber: Antara

 

BAGIKAN