Jangan Anggap Sepele, Mobil yang Lama Ditinggal Mudik Butuh Pengecekan

mobil lama ditinggal mudik
Ilustrasi merawat kendaraan.

Batam (gokepri) – Musim mudik Lebaran telah usai, saatnya kembali ke rutinitas. Mobil yang ditinggal lama di rumah perlu diperiksa dan dirawat agar kondisinya tetap prima dan aman.

Ketua Umum Persatuan Bengkel otomotif Indonesia (PBOIN), Hermas E Prabowo memberikan langkah-langkah yang harus dilakukan terhadap mobil yang lama tidak terpakai usai ditinggal mudik Lebaran ke kampung halaman.

Mobil yang ditinggal lama perlu diperiksa karena dapat mengalami beberapa hal tergantung pada kondisi lingkungan dan bagaimana mobil itu ditinggalkan, mulai dari penurunan kinerja aki atau baterai hingga kerusakan mekanis.

Baca Juga:

“Sebelum menyalakan mobil, pastikan tegangan listrik aki cukup, sehingga mampu untuk starter mobil, pastikan air akinya cukup (jenis aki basah), tambahkan bila kurang,” kata dia, Senin 15 April 2024.

Kemudian, periksa pula oli mesin dengan menarik tongkat ukur oli yang biasanya terletak dekat mesin. Umumnya, tongkat ukur oli memiliki pegangan berwarna cerah dan terdapat tanda atau tulisan “OIL” pada tongkat tersebut.

Periksa tingkat oli yang menempel pada tongkat. Biasanya, ada tanda atau dua tanda pada tongkat yang menunjukkan level minimum dan maksimum oli. Pastikan level oli berada di antara dua tanda tersebut. Jika level oli berada di bawah level minimum, tambahkan oli sesuai kebutuhan.

Selain tingkatnya, perhatikan juga kondisi oli. Oli yang sehat biasanya berwarna kecokelatan atau kehitaman dan bersih. Jika oli terlihat kotor, berwarna keruh atau berbau busuk, mungkin sudah waktunya untuk menggantinya.

“Lalu perlu cek juga apakah mobil selama ditinggal jadi sarang tikus atau tidak, biasanya dapat tercium bau tidak sedap yang khas,” ujar Hermas.

Hermas menyebut, mobil yang ditinggalkan bisa menjadi tempat persembunyian bagi hewan atau serangga. Paling sering adalah tikus, yang bisa merusak kabel-kabel, karet, atau bagian-bagian lainnya.

“Periksa semua fungsi lampu, sistem pengereman dan fitur mobil, kalau aman semuanya, baru lah starter (nyalakan) mobil dan biarkan mesin hidup 10-15 menit sampai suhu kerja mesin tercapai, lalu coba tes maju dan mundur,” jelasnya.

Karena mobil terparkir lama, Hermas mengungkap pemilik perlu memastikan kinerja rem tidak “terkunci” atau kaku. Efek tersebut umum terjadi pada mobil yang telah timbul karat.

Pastikan pula kondisi ban beserta tekanannya, tambah angin bila ban telah kempes akibat menahan tekanan yang terus-menerus.

“Terakhir, bila semua hal tersebut aman, pastikan semua informasi indikator lampu (umumnya ada di cluster meter) tidak ada yang menyala akibat kegagalan sistem bekerja, lalu mobil bisa untuk digunakan kembali,” kata Hermas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber: ANTARA

 

BAGIKAN